sekedar mengenang perjalanan ke wamena…

wamena bisa dibilang “bedugul”nya bali, “lembang”nya bandung, ataupun “puncak” nya bogor. suhu memang dingin sekali karena tempatnya memang di lembah dan berada diantara pegunungan. untuk menuju ke wamena memang harus selalu berpatokan pada cuaca (jika cuaca buruk, kebanyakan maskapai penerbangan disana akan menunda keberangkatan, meskipun itu sampai esok hari) dan kebanyakan pemberangkatan pesawat dari pagi – siang hari.

pegunungan menuju wamena


dan jangan salah, harga tiket menuju wamena bisa dibilang mahal, bisa sampai 600rban (tergantung pemberangkatan darimana, semakin jauh, ya semakin mahal)

begitu turun di bandara wamena, pemandangan khas sudah di depan mata…penduduk pribumi menanti, sebagian kecil diantaranya masih memakai koteka. Ups..jangan sembarangan memfoto penduduk pribumi disana, jika mereka tahu mereka difoto, mereka tidak segan2 meminta fee ke qta, jadi sebaiknya sembunyi2 aja 🙂

penduduk pribumibisa dibilang bandara ini memang bandara “sekedarnya”. jarak antara parkir dgn pintu masuk / keluar bandara hanya beberapa meter, begitu keluar pun, sudah disambut oleh tukang ojeg dan becak membantu menawarkan bantuan utk mengantarkan qta ke tempat tujuan.

…singkat cerita, setelah selesai bekerja, saya diantar seorang kawan (robert namanya) dia berasal dari biak, bertugas di telkom wamena sampai dengan dia menemukan jodohnya disana. dia mengantar saya keliling wamena, mulai dari pasar (saya sempat beli kalung yang bermatakan taring babi hutan, dan gelang yang terbuat dari rumput yg telah dikeringkan), booking tiket utk kembali ke jayapura…sampai ke pedalaman wamena yang dihuni suku dhani. Malam harinya saya dibawa keliling kota wamena, ke pasar malam, ke mall (satu2nya mall di kota ini) dan membeli sebungkus nasi utk sahur esok hari…sampai akhirnya dia mengantarkan saya ke hotel dan saya berikan dia baju barong khas bali dan celana volcom saya, sekedar utk kenang2an. (padahal ini celana kesayangan saya :))

keesokan harinya, sekitar jam 7 pagi, jadwal saya kembali terbang ke jayapura…dan apa yg saya dapat adalah, delay utk penerbangan ke jayapura (dengar2 isu, pesawat itu akan dipakai utk kepentingan pilkada disana), lama menanti sambil foto sana sini..akhirnya tepat jam 1 siang, pesawat datang dan langsung diberangkatkan.

crowded

ach…beautiful wamena…kapan lagi bisa berpetualang seperti ini 🙂

You may also like

17 Comments

  1. Wamena, salah satu tempatyang pengen di kunjungi – gimana malarianya?
    Seneng udh bisa mampir kesini… Salam hangat dari afrika barat!

    PS: Disini cowok2nya gak ada yang pake koteka. Tapi badannya dikasih kapur putih semua.. kayak jurig rawa!

  2. Iya Mas, dulu sempet khawatir ama malarianya disana, bela2 in beli banyak autan sebelum brangkat 😀
    kalo bole usul, adain aja pertukaran antar suku mas..serupa tapi tak sama, he3x…

    btw, salut ama live report from liberia-nya, en sekarang bisa tau langsung perkembangan via blognya Mas Luigi..

    peace – love – respect from bali 🙂

  3. duw… blog nya bikin kangen aja nich ma kampung halaman
    hehehehe ya gitcu dech wamena
    walo jeleknya kayak apa
    tapi wamena slalu di hati n slalu q rindu

  4. wa… jadi rindu juga ni sama tempat kelahiran…

    disana gimana?? mallnya gede ga?? libur 3 bulan ini mw kesana… kalo bisa juga sih… hehehe

  5. klo pu ongkos pgn plg kampoenge wamena.tepatnya di pikhe nalima.eh tar klo ada yg mo ke wamena call me ok 081322262528…..sapa tau kitorang jd pemandu. ok byeeee.to maikel oagay.elege pikhe meke nen ti.o garut toma dogolik nen nayaklak – laukinak iluk igi tio……………

  6. kata orang: ke papua tapi klo belum injak wamena tidak begitu lengkap rasanya. soalnya wamena menyimpan bagitu banyak hal-hal yang menarik yang bebeda dengan daerah lain. dan jangan lupa untuk melihat pasir putih yang berada ditengan-tengah kota tersebut.
    Ap berowaga meke nen holal yi liabigi iti wenatno.

  7. mau tanya,,mall nya yang mana mas? kayanya saya kesana tidak ada mall.. yg dkt pasar kah? (bentuknya sprti pojok busana)

  8. wamena kota kelahiranku yang yang slalu ku puja ,,,,,,aq rindu untuk pulang balik keik ke kota kelahiranqu wamena beautifully,yang qu kenang,i love you to forever wamena……nayaklak – laukianak iluk igio,,akuni inaila yoma dogolik nen,garut/bandung/jabar

  9. wamena……….. waw keren …. pa lg lembah beliem nya memang terkadang kita kaget pas sampai bandara wamena karena langsung melihat orang2 yang pake koteka tapi ketika keliling waw keren banget suasananya bandung,bogor masih klah dengan keindahan wamena yang masih aalami… mug muga aja wamena tetap alami tahun ke tahun agar jadi kebudayaan yang sangat indah di indonesia

  10. duh, jadi rindu lagi bacax….
    masih ada 1 tahun tuk balik lagi ke wamena…

    wamena….. is beautifull 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *