Susahnya berhenti merokok!

Merubah kebiasaan yang telah kugeluti selama bertahun tahun ini memang susah rasanya, tapi tempo hari setelah baca blog dokter tentang ini..semangat itu muncul lagi 🙂

Seingatku, aku mulai kenal benda yang satu ini dari kelas 3 sma, waktu menjelang pelulusan dan perpisahan sekolah, teman2 sekelas membawa sebungkus rokok, dan aku iseng2 mencobanya. Itu berarti sekitar 10 tahun yang lalu, berlanjut ke masa kuliah dan kerja sampai sekarang.

Sudah beberapa bulan lalu aku mencoba utk mengurangi kebiasaan ini lagi dengan berbagai cara…mulai dari hanya dengan membeli 1/2 bungkus rokok favoritku, atau cuman beli Rp 2.000 per 3 batang, dengan dalih hanya untuk menemani pada saat iseng2 di depan komputer, sobat kental pada saat ngopi, ngegame, ataupun pencuci mulut setelah makan. Tapi itu serasa tidak cukup, maka mulailah beli sebungkus lagi…dan ini pun berdalih “sekalian nuker uang receh lah”, “toh kedepannya bakal beli 1/2 bungkus lagi, jadi mikir beli sebungkus aja sekalian” 🙂

Rata2 aku menghabiskan sebungkus rokok dalam 2 hari, bisa lebih atau kurang, tergantung keadaan. Tapi alhamdullilah sudah 3 hari ini aku coba untuk mengurangi kebiasaan ini lagi, aku merokok hanya setelah makan saja (memang ada yang kurang kalau tidak merokok setelah makan ). Kalau hal yang lain masih bisa aku tahan dengan mengkonsumsi permen fisherman’s friend, relaxa, frozz (pokoknya permen yg berbau mint lah) ataupun nodong ke meja bozzku, karena dia selalu nyetok perment mint di lemari kerjanya.

Aku mengurangi rokok, bukan karena ingin mengurangi rokok teman (jokes!)…aku pengen menjadi lebih baik, karena ada anggapan “Merokok itu baik, tapi Tidak Merokok itu lebih baik (achh..ini sih anggapanku saja)…sekali perokok tetaplah perokok!! (toh masih ada niat utk menguranginya 🙂

Satu hal yang aku ingat kata Pak Dokter “Tidak mudah memang, tetapi bila dilakukan dengan tekad penuh maka akan bisa anda lakukan” …makasi dok 🙂

You may also like

32 Comments

  1. didukung dech Bro … mantapkan hati, disiplin, bila perlu disetiap sudut rumah dipasang “ingat rokok membahayakan kesehatan banyak orang” atau di tangan, ditato permanen tulis gede gede “KURANGI MEROKOK” biar inget terus sama niatnya hehehehehehe *peace* 😀

  2. “memang ada yang kurang kalau tidak merokok setelah makan”
    mindset_nya harus dirubah sob..,coba abis makan biasakan makan buah trus minum susu..pasti sehat deh..wuekekek..

    lagian mengurangi rokok tp cari pengganti dengan permen mint sama aja..
    mint juga berbahaya loch…halah

  3. hahaha, ini cerita sama saja. sampe skr aku br bisa berhenti beli. kalo ada temen, kayak novan dan ivan, pasti aku isep rokoknya lagi. 😀

    btw, aku jg mau nulis soal beginian. tp lupa terus. 🙂

  4. @Ebo…wah baru denger tuh tehnik hipnotis kayak gitu 🙂

    @arie…ni baru mau rencana buat tatto di bahu kanan gambar asbak, di baru kiri gambar rokok disilangin alias NO SMOKING, hihihiih…

    @khal..no worries om, begitu balik ke indo, qta rayakan kedatanganmu dengan merokok bersama 🙂

    @adi gondronk…iya brow, mau konsultasi ma dokter dulu, kecanduan rokok ilang, malah kecanduan makan permen malah meningkat neh!

    @anton…jauhilah teman2 perokok, tapi dekati lagi kalau dia menawarkan rokok 😀

  5. saya dulu juga kecanduan rokoknya bob marley, tp setelah ditutuh (apa ya bahasa Indonesianya), jadi sembuh deh. tutuh itu sejenis ramuan dimasukkan ke hidung. tragis deh pokoknya tp worth it.

  6. aku bisa berenti instantly saat dokter mengharuskan dulu. aku sendiri heran kok bisa mudah gitu yah 😀

    perhaps I wasn’t too addicted :p

  7. Coba itung2 duitmu sebulan bro brapa yang dipake buat Bli rokok! Trus pas mau beli inget aja jumlah uang itu! kekekeke… aku berhasil tuh dengan cara kayak gitu! 😀

  8. @ imsuryawan
    anggap saja marlboro = 9000/hari
    sekarang tuk sebulan 9000 x 30 hari = 270.000….

    gila … biaya ngenet sebulan bisa pake duit ini…

    oya di addlinknya ya..?

  9. kenapa susah? karena kita berpikir susah untuk berhenti.
    coba berpikir bisa berhenti , seketika kita berhenti.

    nah omonganku kok kaya’ orang bijaksana bijaksini ya…
    nah kanggoan monto gen 😀

    linkku kok sing ada di blogroll ne nah??

  10. he..he…kalo mo belajar berhenti rokok tiang ada resep niskalanya mau coba?
    di hari kajeng kliwon lempar sebungkus rokok ke tengah laut trus minta restu ma tuhan, niscaya bakalan ilang niat untuk ngerokok karena rokokmnya dah ilang di telan ombak…

    peace…salam kenal nggih…

  11. @devari…dulu sempet nyoba sekali 2 kali, untunglah ga sampe addicted! mau nyoba beralih ke rokoknya bob tutupoli, hehehe..

    @anima…recently I was very addicted! but now..not to much 🙂

    @Imsuryawan…hhmmm, I hope so 🙂

    @Maria..alow maria, jangan ikutan merokok yah, huehueheu…

    @paramarta…iya noq!

    @dipoetraz…siappp brow, sudah dimasukin ke blogroll sayah tuh 😉

    @budarsa…anda termasuk orang yg beruntung bli 🙂

    @ick…sebelum itu dah ilang ditelan angin, salam kenal kembali 🙂

  12. ingat kata iklan bro: merokok menyebabkan impotensi, serangan jantung bla bla bla…. hiiiiii… mending hidup sehat ajah, coba kalo tiap beli rokok ditabung, wah bisa banyak duit. he3x just kidding bro.

  13. Saya juga suker bgt nyuruh suami berhenti ngerokok sampai sekarang juga masih tetep ga bisa stop cuma dia mulai kurangin jumlahnya.

  14. @paramarta…yupz, ikan yg kena kanker dan qta makan..malahan qta yg kena kanker 😀

    @ekads..anda sangat beruntung!

    @Nyoman Ribeka…mantabbssss 😀

    @ghozan…no worries, thanks for advice 😉

    @widi…beliau mesti baca blog dokter kayaknya 🙂

  15. mo brenti beli rokok, ato ngurangin rokok? Klo brenti beli rokok, brarti malak rokok tetangga. Klo ngurangin rokok, brarti mengurangi isi rokok yang ada di bungkusnya… Pilih mana? 😀

  16. Saya juga dulu perokok berat (bukan berat-beratin temen lho), karna satu hal dithn 2003, tiba2 dada saya sesak banget, dan selama sebulan saya sakit, silih berganti sakit datengnya. akhirnya sejak itu saya putuskan berhenti merokok. memang 3 bulan pertama hingga 6 bulan pertama pasti akan susah, tp kalo ingat2 masa 1 bulan penuh sakit, saya bisa nahan utk tidak merokok hingga sekarang.

    Semoga berhasil bro!

  17. dulu emang pernah ngerokok, maklum anak kuliahan. tapi skarang cukup Istri aja yang ‘ngerokok’in saya. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *