Mudik

Foto ini diambil beberapa tahun lalu,waktu kuliah dan diambil ketika bangku kereta itu masih sepi dalam perjalanan mudik dari bandung – bali..Kok mudik ke bali seh ? bukannya kalo ke bali itu liburan ? lha wong orang dari bali pada mudik ke jawa, ini kok kebalikannya ? heyyy…wong daku besar di bali kok, keluarga semua dah pada disini kok, nyari makan en numpang hidup di bali kok! what’ever lah yang penting kan mudik, ga peduli ke daerah mana, yang penting kan tujuannya 😉

Masih dalam ingatanku gimana ngantre waktu mau pesen tiket kereta, berdua stand by ama sodara bergantian dari pagi ampe sore, waktu itu blom ada tiket reservasi online kayak sekarang, mesti ngantre berjam-jam buat pemberangkatan besok atau lusa. Tapi ya udah agak tenang karena tiket udah ditangan. Dengan stelan ‘gembel’ dan meskipun udah dapet no tempat duduk, aq ga pernah ambil tempat duduk itu..mendingan bekel koran dan nyari tempat yang lowong di ujung gerbong diantara gerbong yang lain, gelar korannya dan taro barang2 disitu juga, bagiku itu lebih nyaman di banding harus duduk selama berjam2 dalam kereta yang penuh sesak itu..lebih enak tidur dengan hanya berbekal 5000 perak sewa bantal di kereta dan pastinya bisa ‘ngelonjor-in’ badan.

Ngisi waktu di kereta cukup berbekal TTS, bacaan apa aja kek, cemilan secukupnya, mp3 player, dan kalau pun udah bosen ya ngalor ngidul dari gerbong satu ke gerbong lainnya, nyari kenalan yg bisa diajak kenalan 😉 dan di tiap stasiun pemberhentian mulailah para pedagang daerah stasiun itu masuk ke kereta dan menambah sesak kereta yang memang sudah sesak..( ini berlaku bagi kelas ekonomi dan bisnis, eksekutif class, mereka dilarang masuk).

Pemberhentian pertama di stasiun Surabaya gubeng, sekitar jam 8 pagi, perut terasa lapar dan masih ada niatan puasa, karena sebelumnya sempet sahur di kereta, jarang aku bisa tahan mengingat perjalanan masih panjang. Yo wiss, ngopi aja achh..ditemani rokok dan pengamen jalanan khas Stasiun Gubeng

Perjalanan dilanjutkan dengan kereta menuju banyuwangi, dan seperti biasa, cari tempat lowong diantara gerbong, dan langsung taro barang. Perjalanan siang hari terasa kurang menyenangkan karena udara sangat panas, tapi yah dibuat enjoy aja 🙂

Well…sesampainya di bali jemputan sudah menunggu 😉

Ya…lebaran ini aku ga kemana2, jaga kandang aja disini, meskipun hati ini tetap pengen merasakan nikmatnya mudik ke kampung halaman (emang dimana kampung halaman-mu :D) seperti sodara2 yang lain yang mudik berbarengan malam nanti..

Jikalau ada yang mudik, selamat bermudik ria rekans, semoga selamat sampai di tujuan tanpa kurang satu apapun 🙂

You may also like

8 Comments

  1. jianc** ki apik tenan potone, jadul katro eh maksudna jadul retro…hihihi,

    waktu ya mas, gak terasa cepet aja liwat. dulu ngisi tts, sekarang pasti plurking mobile…hihi

    pamit ya mas, minal aidzin wal faidzin. maap kalu sering ngerepotin, besok besok lagi ya…

  2. Semoga perjalanan mudik dan kembali bekerja-nya lancar dan senantiasa dijauhkan dari gangguan. Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1429H, semoga amal ibadah ramadhan kita semua diterima Alloh SWT.. senengnya bisa mudik berkebaran di kampung ya..

    Saya masih nancep di negeri si bau kelek ini untuk tugas.. salam hangat dari afrika barat!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *